10 Februari 2019
Melihat Gusdur Dengan Kacamata Keindahan

Melihat Gusdur Dengan Kacamata Keindahan

Subairi

(Pimpinan Pondok Pesantren Al-Mukhlisin DDI Paria)

Barang siapa yang didalam dirinya, tidak punya rasa keindahan, dirinya tidak akan mampu melihat alam semesta ciptaan Allah SWT. Itu sebagai suatu yang indah. Maka barangsiapa yang hatinya keruh, kotor dan tidak bersih, dia memang tidak akan bisa melihat eksistensi (wujud keberadaan) Gusdur sebagai sesuatu yang indah, karena itu untuk melihat Gusdur, tidak cukup hanya dengan melihat mata kepala, tetapi harus melihat dengan kacamata keindahan, baru terasa indahnya Gusdur.

Kita bisa meragukan bahwa langit itu tidak biru, Kita bisa meragukan bahwa matahari tidak bulat, bahkan kita biasa meragukan bahwa bulan tidak kuning keemasan, tetapi jangan pernah meragukan cintanya Gusdur kepada bangsa Indonesia. Kalau saya ingin menulis untuk menarasikan tentang Gusdur, bukan berarti saya sangat faham dan mengerti tentang Gusdur, tetapi karena rasa mahabbah (cinta) dan kerinduan kepada sosok yang menurut sebahagian orang amat sangat kontroversial.

Jadi bagaimana mungkin saya yang hanya sebutir embun yang menetes di pagi hari, akan mampu berbicara untuk membahas tentang luasnya semudra. Bagaimana mungkin dan sungguh mustahil, selembar rumput akan berkomentar tentang luasnya hutan-hutan. Kira-kira bagaimana Gusdur menatap dan melihat Indonesia, Indonesia itu dipisahakan oleh pulau-pulau, dipisahkan oleh lautan yang terbentang luas, tetapi Indonesia juga dipersatukan oleh lautan, dan ketika daratan tidak lagi memberi kontribusi berupa rezki sebagai bekal untuk bertahan hidup, lautanlah sebagai garansi (jaminannya) yang menjanjikan rezki buat kita semua, alangkah indahnya Indonesia dan Gusdur seperti ini melihat Indonesia. Bahkan kalau tidak ada Indonesia amat sulit orang mencari perbatasan antara samudra India, dengan lautan teduh di dunia ini. Jadi Allah berkehendak menciptakan Indonesia itu ada motifnya, sebagaimana Allah menciptakan Gusdur adalah anugrah besar yang harus kita syukuri, bagi republik Indonesia dan bangsa Indonesia.

Kalau saya tidak salah ingat, tepatnya tahun 1960, rektor Universitas Al-Azhar Prof Muhammad Syaltut datang ke Indonesia, anehnya belau bukanlah seorang penyair tetapi mempu mencari diksi (kata) yang sangat indah dan dijadikan suatu syair yang sangat menarik perhatian khalayak. Beliau mengatakan "Ditepi pantai buih-buih putih berkejaran, menciumi bibir-bibir pantai, dan dipantai-pantai yang lain nyiur melambai-lambai mengucapkan selamat datang kepada para pahlawan, yang tidak lain adalah nelayan yang membawa ikan dari laut.

Kita juga sering  mendengar sebuah ungkapan bahwa Indonesia ini adalah serpihan atau potong dari syurga, yang diturunkan Allah dibumi, ternya ini juga merupakan kata-kata indah nang bijak yang diungkapkan Prof  Muhammad Syaltut.

 Editor : Hamzah Alias

Dibaca : 710 kali

0 Komentar